Subscribe

Powered By

Free XML Skins for Blogger

Powered by Blogger

Thursday, June 23, 2011

Mulut dan Cili Padi



Cili padi kampung!!! Cili padi kampung!!!

Pedas! Peluh! Keluar Air Mata! Tercungap!

Benda yang biasa terjadi bila kita makan sayuran ini. Sayuran ini amat sinonim dengan Negeri Sembilan. Kebiasaanya orang akan cakap " kalau orang Negeri Sembilan mesti suka nie" . Itu adalah ayat yang biasa didengari dan diperkatakan oleh kebanyakan rakyat Malaysia.

Bagi peminat sayuran ini, cabaran memakan sayuran ini adalah saat yang terbaik. Bagi keluarga aku, Nenek dan Mak memang yang paling power. Bayangkan kanan suap nasi, kiri suap cili. Aku sendiri tak tau aper yang dieorang pikir.

Baru-baru nie member aku masuk hospital akibat ulser usus. Dia nie antara Geng2 Cili Padi la (satu club ngan My Mom). Tengah duk borak-borak, tiba2 aku teringat kenangan aku di beri Cili Padi Kampung dengan penuh KASIH SAYANG oleh My Mom.

Kisah nie berlaku zaman kanak-kanak, zaman dimana kita cepat belajar. Aku nie cepat belajar dan cepat praktikal. Dengan berbekalkan beg sekolah yang amat besar sehingga badan pun kebelakang dan peluh yang berjurai2 baru balik time sekolah petang (baru Darjah 4), aku pun sampai di rumah. Perkara pertama yang aku buat adalah bukak la tv untuk tengok citer power rangers jam 7. 30 petang.

Tengah-tengah syok layan Power Rangers, My Mom pun datang dengan suara yang macam Mariah Carey menjerit-jerit suruh aku kemas beg dan kasut yang dicampak merata-rata. Aku buat derk jer. Macam biasa My Mom datang tutup tv, suruh kemas dulu baru tengok tv. Dengan sempoinya aku mengeluarkan kata2 yang best dekat My Mom, Ba*i, Pund*K, Si*l, Puk*, Bod*h.

My Mom tetap berkeras taknak bukak. Korang bayangkan betapa marahnya aku time tu, dahla time tu power rangers tengah lawan dengan raksaksa last-last minute (raksaksa ubah jadi besar biler dah kalah). Tekanan memuncak, aku terus kuarkan ayat-ayat yang pedas tu. My Mom tiba-tiba bukak peti ais, amik cili dan patah2kan letak kat tapak tangan. Mati-mati ingat nak masak makanan malam.

My Mom datang dengan senyuman yang manis dan berbekalkan cili padi kampung segenggam, terus duk sebelah aku. Time tu aku dah tak sedap hati dah, macam ader bala nak sampai. Tiba-tiba My Mom sandarkan aku kat dinding dan tekapkan muka aku dengan genggamannya yang penuh Kasih Sayang dan Cili Padi Kampung tu. Dier lumurkan macam tengah amik air sembahyang. Tuhan jer tau nasib aku time tu.

Dengan pantasnya aku lari ke kolah bilik air dan rendamkan kepala aku dalam air. Panasnya! Pedasnya! takan dapat rasa sampai biler2...Syok Wo!...Aku sendiri pun tak tau berapa lama aku rendamkan kepala, tapi lepas beberapa minit bibir dah jadi macam angelina jolie + pakai lipstik + Muka Merah + Idung Pedas(termasuk biji cili).

Lepas saat dan ketika tu, setiap kali aku mengeluarkan kata-kata hikmah baik kat My Mom ataupun My Sister, biler saja aku nampak My Mom buka peti ais, aku akan hilang sebelum dier tutup peti ais. Lagi takut dari nampak hantu. Tapi walau macamanapun, aku tetap sayang kat My Mom sampai skang. Takan ader pengganti.


No comments: